Best 18 wheeler accident lawyer, offshore accident attorney, construction truck accident lawyer, best motorcycle attorney, spectrum business fiber, flagstar wholesale, meso law firm, mesothelioma compensation for family members, automotive accident lawyers

Evaluasi Program Pengendalian Leptospirosis di Kabupaten Gunungkidul 2017


Agus Salim Arsyad
Jully 30, 2018  •  DOI: 10.22146/bkm.37619

Abstract

Tujuan: Leptospirosis adalah suatu infeksi zoonosis global yang disebarkan melalui air yang disebabkan oleh bakteri dari genus Leptospira. Data surveilans Dinas Kesehatan Kabupaten Gunungkidul menunjukkan peningkatan kasus leptospirosis pada tahun 2017 dibandingkan dengan tahun 2016. Pada Januari-April 2017 terdapat 54 kasus leptospirosis yang tersebar di delapan kecamatan. Dari 56 kasus terdapat 16 kasus yang meninggal dan Case Fatality Rate (CFR) 26,78 %. Evaluasi yang dilakukan bertujuan untuk mengetahui gambaran dan permasalahan pelaksanaan program pengendalian leptospirosis di Kabupaten Gunungkidul. Metode: Ini adalah penelitian deskriptif yang berfokus pada input, process dan output dari program pengendalian leptospirosis. Data dikumpulkan dengan mewawancarai petugas leptospirosis di Dinas Kesehatan Kabupaten Gunungkidul dan sebelas puskesmas yang memiliki kasus leptospirosis pada tahun 2017 dengan menggunakan kuesioner dan lembar observasi. Peneltian dilakukan selama bulan Mei sampai September 2017. Hasil: Program pengendalian leptospirosis merupakan bagian dari program zoonosis yang baru dibentuk pada bulan Maret 2017. Hasil evaluasi pada aspek input, semua petugas zoonosis sudah mendapatkan pelatihan walaupun didapatkan setelah puncak kasus pada bulan Januari-April tahun 2017; Dinas Kesehatan Kabupaten Gunungkidul sudah mengusahakan dengan optimal ketersediaan Rapid Diagnostic Test (RDT) untuk puskesmas yang ada kasus leptospirosis. Pada aspek process, belum adanya perencanaan untuk kegiatan pengendalian leptospirosis karena merupakan program baru, kegiatan penyuluhan dilakukan pada saat Penyelidikan Epidemiologi (PE). Pada aspek output, semua kasus sudah dilakukan PE dan tercatat, hanya ada satu puskesmas yang tidak melakukan PE terhadap semua kasus leptospirosis, hal ini terjadi karena adanya tugas ganda dan kurangnya koordinasi petugas zoonosis dengan petugas surveilans di puskesmas. Simpulan: Program zoonosis terutama pengendalian leptospirosis telah dilaksanakan di Kabupaten Gunungkidul walaupun ada beberapa kelemahan pada input, prosess, dan output. Berdasarkan evaluasi, perlu dibuat perencanaan yang tepat untuk program pengendalian leptospirosis pada tahun 2018, keseragaman dalam pelaporan, dan peraturan yang baku dalam program pengendalian leptospirosis yang melibatkan program lintas sektoral.

Save PDF Cite


Related Journal

PENILAIAN PERAN SERTA MASYARAKAT DALAM AKSELERASI PENURUNAN ANGKA KEMATIAN IBU DAN ANGKA KEMATIAN BAYI

KARAKTERISTIK, PENGETAHUAN, DAN SIKAP IBU TERHADAP PENYAKIT DEMAM BERDARAH DENGUE

KEHAMILAN USIA REMAJA DAN KEJADIAN BAYI BERAT LAHIR RENDAH DI KABUPATEN GUNUNGKIDUL


More

Search Research and Publications

CARI TULISAN is a scientific publication indexing site that helps everyone find research results and relevant data from papers, journals, books, research reports, and so on. Collected from various repositories, it makes scattered scientific research easily searchable.
All articles and content on this site are copyrighted works of the relevant authors that have been published as a result of scientific research. CARI TULISAN never distributes and supports pirated content.